Inflasi di Indonesia

Perkembangan  Inflasi  di  Indonesia

Seperti halnya yang terjadi pada negara-negara berkembang pada umumnya, fenomena inflasi di Indonesia masih menjadi satu dari berbagai “penyakit” ekonomi makro yang meresahkan pemerintah terlebih bagi masyarakat. Memang, menjelang akhir pemerintahan Orde Baru (sebelum krisis moneter) angka inflasi tahunan dapat ditekan sampai pada single digit, tetapi secara umum masih mengandung kerawanan jika dilihat dari seberapa besar presentase kelompok masyarakat golongan miskin yang menderita akibat inflasi. Lebih-lebih setelah semakin berlanjutnya krisis moneter yang kemudian diikuti oleh krisis ekonomi, yang menjadi salah satu dari penyebab jatuhnya pemerintahan Orde Baru, angka inflasi cenderung meningkat pesat (mencapai lebih dari 75 % pada tahun 1998), dan diperparah dengan semakin besarnya presentase golongan masyarakat miskin. Sehingga bisa dikatakan, bahwa meskipun angka inflasi di Indonesia termasuk dalam katagori tinggi, tetapi dengan meninjau presentase golongan masyarakat ekonomi bawah yang menderita akibat inflasi cukup besar, maka sebenarnya dapat dikatakan bahwa inflasi di Indonesia telah masuk dalam stadium awal dari hyperinflation. beberapa faktor utama yang menjadi penyebab timbulnya inflasi di Indonesia, yaitu :

  1. A.       Jumlah uang beredar

Menurut sudut pandang kaum moneteris jumlah uang beredar adalah factor utama yang dituding sebagai penyebab timbulnya inflasi di setiap negara, dan tidak terkecuali di Indonesia. Di Indonesia jumlah uang beredar ini lebih banyak, sehingga diterjemahkan dalam konsep  narrow money ( M1 ). Hal ini disebabkan karena masih adanya anggapan, bahwa uang kuasi hanya merupakan bagian dari likuiditas perbankan .Sejak tahun 1976 presentase uang kartal yang beredar (48,7%) lebih kecil dari pada presentase jumlah uang giral yang beredar (51,3%). Sehingga, mengindikasikan bahwa telah terjadi proses modernisasi di sektor moneter Indonesia. Juga, mengindikasikan bahwa semakin sulitnya proses pengendalian jumlah uang beredar di Indonesia, dan semakin meluasnya monetisasi dalam kegiatan perekonomian subsistence, akibatnya memberikan kecenderungan meningkatnya laju inflasi. Menurut data yang dihimpun dalam Laporan Bank Dunia, menunjukan laju pertumbuhan rata-rata jumlah uang beredar di Indonesia pada periode tahun 1980 – 1992 relatif tinggi jika dibandingkan dengan negara-negara ASEAN lainnya. Dan, tingkat inflasi Indonesia juga relatif tinggi dibandingkan dengan negara-negara ASEAN lainnya (kecuali Filipina). Kenaikkan jumlah uang beredar di Indonesia pada tahun 1970-an sampai awal tahun 1980-an lebih disebabkan oleh pertumbuhan kredit likuiditas dan defisit anggaran belanja pemerintah. Pertumbuhan ini dapat merupakan efek langsung dari kebijaksanaan Bank Indonesia dalam sector keuangan (terutama dalam hal penurunan reserve requirement).

  1. B.        Defisit Anggaran Belanja Pemerintah

Seperti halnya yang umum terjadi pada negara berkembang, anggaran belanja pemerintah Indonesia pun sebenarnya mengalami defisit, meskipun Indonesia menganut prinsip anggaran berimbang. Defisitnya anggaran belanja ini banyak kali disebabkan oleh hal-hal yang menyangkut ketegaran struktural ekonomi Indonesia, yang acapkali menimbulkan kesenjangan antara kemauan dan kemampuan untuk membangun. Selama pemerintahan Orde Lama  defisit anggaran belanja ini acapkali dibiayai dari dalam negeri dengan cara melakukan pencetakan uang baru, mengingat orientasi kebijaksanaan pembangunan ekonomi yang inward looking policy, sehingga menyebabkan tekanan inflasi yang hebat. Tetapi sejak era Orde Baru, deficit anggaran belanja ini ditutup dengan pinjaman luar negeri yang nampaknya relative aman terhadap tekanan inflasi. Sebagaimana halnya yang umum terjadi pada negara – negara berkembang ,inflasi di Indonesia relatif lebih banyak disebabkan oleh hal-hal yang bersifat struktural ekonomi bila dibandingkan dengan hal-hal yang bersifat monetary policies. Sehingga bisa dikatakan, bahwa pengaruh dari  cosh push inflation lebih besar dari pada demand pull inflation. Memang dalam periode tahun-tahun tertentu, misalnya pada saat terjadinya  oil booming, tekanan inflasi di Indonesia disebabkan meningkatnya jumlah uang beredar. Tetapi hal tersebut tidak dapat mengabaikan adanya pengaruh yang bersifat struktural ekonomi, sebab pada periode tersebut, masih terjadi kesenjangan antara penawaran agregat dengan permintaan agregat, contohnya di sub sector pertanian, yang dapat meningkatkan derajat inflasi. Pada umumnya pemerintah Indonesia lebih banyak menggunakan pendekatan moneter dalam upaya mengendalikan tingkat harga umum. Pemerintah Indonesia lebih senang menggunakan instrumen moneter sebagai alat untuk meredam inflasi, misalnya dengan  open market mechanism  atau reserve requirement. Tetapi perlu diingat, bahwa pendekatan moneter lebih banyak dipakai untuk mengatasi inflasi dalam jangka pendek, dan sangat baik diterapkan peda negara-negara yang telah maju perekonomiannya, bukan pada negara berkembang yang masih memiliki structural bottleneck. Jadi, apabila pendekatan moneter ini dipakai sebagai alat utama dalam mengendalikan inflasi di negara berkembang, maka tidak akan dapat menyelesaikan problem inflasi di negara berkembang yang umumnya berkarakteristik jangka panjang. Seperti halnya yang terjadi di Indonesia pada saat krisis moneter yang selanjutnya menjadi krisis ekonomi, inflasi di Indonesia dipicu oleh kenaikan harga komoditi impor (imported inflation) dan membengkaknya hutang luar negeri akibat dari terdepresiasinya nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika dan mata uang asing lainnya. Akibatnya, untuk mengendalikan tekanan inflasi, maka terlebih dahulu harus dilakukan penstabilan nilai tukar rupiah terhadap valuta asing, khususnya dolar Amerika.

 

 

Inflasi Indonesia Menurut Kelompok Komoditi

2006, 2007, Januari – Mei 2008 (2002=100), Juni – Desember 2008 (2007=100), 2009, 2010, Januari 2011 (2007=100), Februari 2011

Tahun / Bulan

Bahan Makanan

Makanan Jadi Perumahan

Sandang

Kesehatan

Pendidikan Transportasi

Indeks Umum

(Minuman, Rokok, (Air, Listrik, Gas, Rekreasi Komunikasi
dan tembakau) dan Bahan Bakar) dan Olahraga dan jasa keuangan

2006

12.94

6.36

4.83

6.84

5.87

8.13

1.02

6.60

Januari

4.29

0.94

0.70

0.73

1.06

0.20

-0.05

1.36

Februari

1.18

0.65

0.55

0.72

0.40

-0.28

0.16

0.58

Maret

-0.88

0.58

0.36

0.15

0.39

0.12

0.13

0.03

April

-0.85

0.43

0.42

0.70

0.58

0.09

0.07

0.05

Mei

0.28

0.3

0.30

2.03

0.57

0.07

0.17

0.37

Juni

1.12

0.26

0.32

-0.08

0.27

0.25

0.10

0.45

Juli

0.99

0.31

0.21

0.36

0.06

0.69

0.08

0.45

Agustus

-0.34

0.35

0.30

0.35

0.33

4.77

0.01

0.33

September

0.62

0.13

0.28

-0.13

0.31

1.84

-0.01

0.38

Oktober

2.17

0.64

0.26

1.00

0.29

0.10

0.46

0.86

November

0.65

0.47

0.29

0.70

0.42

0.03

-0.21

0.34

Desember

3.12

1.11

0.74

0.13

1.05

0.07

0.10

1.21

2007

11.26

6.41

4.88

8.42

4.31

8.83

1.25

6.59

Januari

2.68

0.87

0.71

-0.25

0.54

0.10

0.10

1.04

Februari

0.84

0.65

0.80

0.56

0.64

0.23

0.03

0.62

Maret

0.16

0.36

0.29

0.41

0.20

0.03

0.09

0.24

April

-1.3

0.38

0.26

0.61

0.32

-0.03

0.22

-0.16

Mei

-0.39

0.47

0.35

0.21

0.18

0.01

0.13

0.10

Juni

0.47

0.33

0.13

-0.43

0.22

0.03

0.11

0.23

Juli

1.35

0.40

0.32

0.61

0.35

2.89

0.05

0.72

Agustus

0.79

0.48

0.77

0.49

0.24

3.18

0.04

0.75

September

1.81

0.45

0.18

1.22

0.44

1.70

0.07

0.80

Oktober

1.87

0.51

0.21

2.05

0.45

0.21

0.47

0.79

November

0.04

0.43

0.12

1.66

0.26

0.11

-0.27

0.18

Desember

2.47

0.91

0.63

0.99

0.41

0.12

0.22

1.10

2008

16.35

12.53

10.92

7.33

7.96

6.66

7.49

11.06

Januari

2.77

2.02

1.80

2.31

0.72

0.01

0.24

1.77

Februari

1.59

0.88

-0.01

0.76

1.56

0.04

0.02

0.65

Maret

1.44

1.08

0.99

1.17

0.69

0.09

0.11

0.95

April

0.55

0.86

1.62

-0.27

1.88

0.13

-1.18

0.57

Mei

1.72

0.86

1.58

-0.16

0.69

0.37

2.23

1.41

Juni

1.28

1.33

1.14

0.49

0.83

0.44

8.72

2.46

Juli

1.85

1.07

1.80

0.81

0.71

1.74

0.71

1.37

Agustus

0.94

0.59

0.53

-0.53

0.56

1.36

-0.01

0.51

September

1.9

0.94

1.22

0.50

0.36

0.63

0.22

0.97

Oktober

0.71

0.77

0.24

0.71

0.52

0.39

0.10

0.45

November

-0.67

1.13

0.23

0.72

0.37

0.26

-0.31

0.12

Desember

0.57

0.52

0.52

1.13

0.21

0.16

-2.74

-0.04

2009

3.88

7.81

1.83

6.00

3.89

3.89

-3.67

2.78

Januari

0.76

0.95

-0.06

0.55

0.37

0.12

-2.53

-0.07

Februari

0.95

0.91

0.28

2.85

0.17

0.04

-2.43

0.21

Maret

-0.26

0.52

0.20

1.02

0.73

0.06

0.25

0.22

April

-1.33

0.40

0.12

-1.7

0.34

0.05

0.07

-0.31

Mei

-0.25

0.48

0.09

-0.48

0.62

0.07

0.00

0.04

Juni

-0.18

0.29

0.04

0.30

0.23

0.09

0.25

0.11

Juli

1.14

0.29

0.08

-0.23

0.13

1.21

0.28

0.45

Agustus

1.29

0.73

0.21

0.01

0.35

1.26

-0.02

0.56

September

2.43

1.08

0.18

1.28

0.29

0.43

0.89

1.05

Oktober

0.28

0.7

0.24

0.37

0.20

0.34

-0.71

0.19

November

-0.82

0.26

0.15

0.98

0.19

0.13

-0.08

-0.03

Desember

-0.13

0.93

0.28

0.95

0.20

0.01

0.35

0.33

2010

15.64

6.96

4.08

6.51

2.19

3.29

2.69

6.96

Januari

1.73

1.93

0.34

-0.2

0.15

0.10

0.16

0.84

Februari

0.86

0.40

0.20

-0.47

0.18

0.07

0.11

0.30

Maret

-0.91

0.28

0.13

0.01

0.25

0.02

0.07

-0.14

April

0.33

0.24

0.10

0.14

0.17

0.01

0.04

0.15

Mei

0.49

0.34

0.09

1.19

0.11

0.02

0.02

0.29

Juni

3.2

0.41

0.23

0.93

0.06

0.06

0.15

0.97

Juli

4.69

0.65

0.26

-0.09

0.27

0.86

1.51

1.57

Agustus

0.47

0.67

1.59

0.06

0.27

1.27

0.36

0.76

September

0.44

0.52

0.25

1.08

0.23

0.26

0.57

0.44

Oktober

-0.85

0.48

0.36

1.73

0.24

0.44

-0.57

0.06

November

1.49

0.46

0.25

0.89

0.09

0.08

0.01

0.60

Desember

2.81

0.36

0.21

1.08

0.16

0.07

0.25

0.92

2011

1.87

0.96

0.88

0.07

1.17

0.55

0.46

1.03

Januari

-0.33

0.47

0.40

-0.08

0.69

0.13

0.15

0.13

Februari

2.21

0.49

0.48

0.15

0.47

0.42

0.31

0.89

INDEKS HARGA KONSUMEN DAN INFLASI BULANAN INDONESIA

2005,2006,2007,JAN-MEI 2008(2002=100),JUN-DES 2008,2009,2010,2011(2007=100),FEB 2011

Bulan

2005

2006

2007

2008

2009

2010

2011

IHK

Inflasi

IHK

Inflasi

IHK

Inflasi

IHK

Inflasi

IHK

Inflasi

IHK

Inflasi

IHK

Inflasi

Januari

118,53

1,43

138,72

1,36

147.4

1,04

158,26

1,77

113,78

-0,07

118,01

0,84

126,29

0,89

Februari

118,33

-0,17

139,53

0,58

148,32

0,62

159,29

0,65

114,02

0,21

118,36

0,30

126,46

0,13

Maret

120,59

1,91

139,57

0,03

148,67

0,24

160,81

0,95

114,27

0,22

118,19

-0,14

April

121,00

0,34

139,64

0,05

148,43

-0,16

161,73

0,57

113,92

-0,31

118,37

0,15

Mei

121,25

0,21

140,16

0,37

148,58

0,10

164,01

1,41

113,97

0,04

118,71

0,29

Juni

121,86

0,50

140,79

0,45

148,92

0,23

110,08*)

2,46*)

114,10

0,11

119,86

0,97

Juli

122,81

0,78

141,42

0,45

149,99

0,72

111,59

1,37

114,61

0,45

121,74

1,57

Agustus

123,48

0,55

141,88

0,33

151,11

0,75

112,16

0,51

115,25

0,56

122,67

0,76

September

124,33

0,69

142,42

0,38

152,32

0,80

113,25

0,97

116,46

1,05

123,21

0,44

Oktober

135,15

8,70

143,65

0,86

153,53

0,79

113,76

0,45

116,68

0,19

123,29

0,06

November

136,92

1,31

144,14

0,34

153,81

0,18

113,90

0,12

116,65

-0,03

124,03

0,60

Desember

136,86

-0,04

145,89

1,21

155,50

1,10

113,36

-0,04

117,07

0,33

125,17

0,92

Tingkat Inflasi

 

17,11

 

6,6

 

6,59

 

11,06

 

2,78

 

6,96

 

1.02

Sumber:    

  • Jurusan Ekonomi Akuntansi, Fakultas Ekonomi – Universitas Kristen Petra

http://puslit.petra.ac.id/journals/accounting/

  • BADAN PUSAT STATISTIK


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s